Olahraga

Bagnaia Menang Dramatis di Sachsenring, Martin Crash!

×

Bagnaia Menang Dramatis di Sachsenring, Martin Crash!

Sebarkan artikel ini
Bagnaia Menang Dramatis di Sachsenring, Martin Crash
Bagnaia Menang Dramatis di Sachsenring, Martin Crash. (MotoGP.com)

siarnews.com – Sachsenring, Jerman – Balapan MotoGP Jerman yang digelar di sirkuit Sachsenring menyajikan drama tak terduga. Francesco Bagnaia, sang juara bertahan, berhasil meraih kemenangan setelah rival terdekatnya, Jorge Martin, mengalami kecelakaan saat memimpin balapan.

Bagnaia, yang membela tim Ducati Lenovo, merasa bahwa insiden tersebut merenggut kesempatan untuk menyajikan duel sengit di lap terakhir melawan Martin.

“Hari ini saya berusaha sangat hati-hati dengan ban belakang karena saya tahu semakin banyak ban yang tersisa di akhir balapan, semakin baik,” ungkap Bagnaia.

Pebalap Italia ini sempat memimpin di awal balapan, namun kemudian tergeser ke posisi ketiga di belakang Martin dan rekan setimnya, Franco Morbidelli.

Baca Juga :  SOMA Nite Run 2024: Mojokerto Naik Level

“Ketika kedua pebalap Pramac (Martin dan Morbidelli) menyalip saya, saya melihat mereka sedikit terlalu memaksa. Jadi saya memutuskan untuk sedikit melambat,” jelas Bagnaia.

“Tapi mungkin saya terlalu banyak kehilangan waktu di belakang Franky, karena kemudian Jorge telah membangun keunggulan lebih dari satu detik. Jadi saya mencoba untuk kembali mengejar Jorge.”

Bagnaia mengaku sangat dekat dengan Martin sebelum kecelakaan terjadi. “Saya sangat dekat, tapi kemudian dia jatuh, sayangnya. Saya pikir itu bisa menjadi salah satu pertarungan terbaik antara kami di lap terakhir,” ujarnya.

Tantangan di Zona Pengereman Keras

Bagnaia mengakui bahwa dia juga berada di batas kemampuannya di beberapa zona pengereman keras.

Baca Juga :  Siak Gembira! 1.400 Atlet Muda Berlaga di POPDA 2024, Siap Bersinar di Kancah Nasional

“Saya berada dalam situasi yang sama, mengerem di beberapa bagian trek sangat sulit. Tikungan 1 dan Tikungan 12 sangat, sangat sulit. Bagian depan motor banyak bergerak dan sering terkunci,” ungkapnya.

Meskipun demikian, Bagnaia merasa sangat senang dengan kemenangan keempatnya secara berturut-turut di hari Minggu. “Ini adalah cara terbaik untuk pergi dengan senyum lebar ke liburan musim panas,” katanya.

Kemenangan Penting, Namun Bukan Titik Balik Musim

Meskipun telah mengubah defisit 15 poin dari Martin menjadi keunggulan 10 poin di klasemen, Bagnaia tidak menganggap Sachsenring sebagai titik balik musim.

“Saya tidak berpikir begitu. Saya sudah berada dalam suasana hati yang baik ini sejak enam atau tujuh grand prix. Saya merasa baik dan fantastis dengan tim saya,” ujarnya.

Baca Juga :  Garuda Muda Raih Peringkat Keempat Piala Asia U-23 2024, UNESA Berikan Apresiasi dan Dukungan Penuh

“Kami melakukan pekerjaan yang sempurna setiap akhir pekan. Kami telah memenangkan lima dari enam grand prix terakhir. Tapi saya tidak berpikir bahwa juga untuk Jorge [sesuatu] akan berubah. Ini akan seperti memulai dari nol lagi [di Silverstone] karena kami memiliki selisih 10 poin dan kejuaraan masih sangat, sangat panjang.”

Bagnaia menambahkan, “Ini bukan waktunya untuk memikirkan titik balik kejuaraan. Masih terlalu panjang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *